30 Sep 2015

Jwanita Oh!


Arahan : Osman Ali
Genre : Seram, Ganas/Thriller
Tahun : 2015
Rating : ?/5 - sedang tayang


Spoiler dari awal hingga akhir.

Kebiasannya filem psycho thriller berdiri sendiri sebagi genre bagi sang sutradara meneroka alam watak yang sangat rumit itu. Walau bagaimanapun Osman Ali begitu berani mencampurkannya dengan elemen seram bagi menjamu penonton agar ia lebih berwarna dan ingin memberi pengalaman baru mungkin. 

Sebenarnya, hati ini banyak merungut semasa menonton Jwanita. Pertama, mentera yang dilagukan oleh Jwanita agak kurang kedengaran butirnya semasa ritual. Pasangan pengamal ilmu hitam yang dilakonkan oleh Umie Aida dan pasangan lelakinya yang tiba-tiba menculik Jwanita semasa kecil itu bagai tergesa-gesa dari kemunculan Umie sehingga dia mati (PF faham jangka masa nak kejar durasi filem di bawah 2 jam, tapi filem ini 1 jam 40 minit). Dikatakan watak Umie memang merayau-rayau pada waktu malam untuk mencari mangsa tetapi tidak didalami. Babak Umie katanya homage kepada watak dari filem Dukun pun tidak berapa memeranjatkan kerana trailer Dukun itu lebih padu walau sedikit. Ah, Ida Nerina dalam Susuk dan Salma Hayek dalam Tale of Tales! Kemudian, tiada satu babak pun menunjukkan Jwanita menuntut ilmu daripada Umie kerana bagi PF ianya penting menguatkan lagi karakter Jwanita dipermulaan. Kekuatan pasangan pengamal ilmu hitam itu terbukti dengan kelihatan mereka masih muda walaupun Jwanita membesar. 

Plot bergerak di mana Jwanita berjaya dikesan oleh adiknya Julaika dan tinggal bersama dengannya yang berkahwin dengan Dr. Farhan yang juga kebetulan merawat Jwanita dulu. Jwanita rupanya ada feeling dengan Farhan semasa dalam proses rawatan kemudian muncullah lagu putus kasih yang PF terus facepalm tak tahu hujung pangkal (cuba bayangkan kalau filem mat salleh ada lagu pop dalam filem psycho sebegini). Dipendekkan, penyakit Jwanita kembali dan meroyan sehingga Nona pembantu rumah muda tercedera. Selang beberapa tahun, Jwanita kembali semula dan Julaika dan Farhan menerimanya semula bagai tiada apa.  Lagi satu, sikap Jwanita yang tak prihatin terhadap insiden/kejadian dalam rumah bagai mengundang curiga tetapi 'dibutakan' saja oleh pasangan suami isteri itu. Kerja-kerja jahat Jwanita yang hanya di belakang rumah itu juga umpama membodohkan penonton, kerana ada jeritan-jeritan dari dalam stor itu pun takkan tak didengar dari rumah? Cuma rupa bentuk stor itu agak meyakinkan bagi mewujudkan suasana thrill.

Muzik Latar.

Muzik latar yang seakan tidak pernah berhenti di sepanjang filem ikut babak ini sebenarnya dah banyak kita baca di mana-mana reviu filem tempatan, tetapi masih lagi menjadi amalan produksi, mungkin banyak sangat koleksi muzik dalam library mereka rasa rugi pula kalau tak guna. Sebab itu lah babak yang sepatutnya seram dah tak rasa apa antaranya semasa Jwanita gali kubur. Genre - satu yang PF puji di sini adalah keberanian Osman untuk mencipta watak berdarah ini dalam filem tempatan tapi dari segi latarnya sangat mengecewakan. Elemen seram pula agak separuh masak dan hanya penyedap, tetapi tabiklah kerana tak menyangka mayat itu menjadi zombie tidak dapat dijangka oleh PF dan kalau zombie tu merayau-rayau satu kampung mesti best! kuikui. Maya Karin sedaya upaya menjiwai watak ini sehabis baik setelah wataknya dalam Nota seakan disekat. Bront - yang selalu kita dapati dalam filem Osman ini terkadang kita rasa sedikit kasihan, tapi tak mengapa retis Barat gred A pun ada jugak berlakon filem yang tak menjadikan? Christina Suzanne - kurang gemar akan rupanya dan busana ciptaan Osman dan terkadang agak janggal pada sesetangah bahagian. Maaf.

Bukak Api (2000) masih lagi filem terbaik pengarah ini.


No comments: